Review Oven Listrik – Kirin KBO-250RA

Posted on Updated on

Bukan bermaksud promosi karena bukan sales-nya Kirin, tapi pengin berbagi saja, siapa tau ada yang lagi kebingungan cari or beli oven listrik. Aku review ya oven listrikku, Merk Kirin Tipe KBO-250RA.

Ini penampakan n spesifikasinya:
Oven Listrik KIRIN, made in Korea Selatan, Tipe KBO-250RA

Oven Listrik Kirin KBO-250RA

• Voltase 220V-50Hz
• Kapasitas: 25L
• Daya listrik: atas 500watt, bawah 500watt
• Timer: 60 mins
• Berat: 5.5kg
• Dimensi: 520x375x368 mm
• Temperature control up to 250′ C
• 4 Stainless Steel Element
• Rotisserie function
• Alumunium platting inner
• Rotisserie Function
• White coating body cover
• 60 Minutes timer with bell ring
• volume 25Liter
Harga waktu aku beli kira-kira setahun lalu (2009) Rp 450.000 di “Hartono Electronic” Surabaya.

Review:
Kelebihannya:
1. Nggak repot seperti otang yang musti nyalain kompor, nangkringin n ngecek suhu berdasarkan api kompornya. Belum lagi kalau otangnya perlu diganjal sana-sini.
2. Ada api atas dan api bawah yang bisa distel terpisah. Ternyata ada beberapa oven listrik yang tidak bisa api atas alias api bawah saja lho…, jadi kalau mau beli silahkan cari yang sesuai kebutuhan.
3. Suhu bisa diset sesuai yang diinginkan. Meski untuk suhu ini, musti pandai-pandai menggauli n mengenali oven. Lama-lama pasti ketemu setelan yang pas, produk apa yang di-bake di suhu berapa.
4. Timer juga bisa di-set dan otomatis sistem pemanasnya akan mati.
5. Bisa grill, tapi aku belum pernah nyoba hingga detik ini. Kalau bikin ayam bakar aku taruh aja di nampan teflonnya.

Kekurangannya:
Ini dari sisi aku ya. Ruang bakingnya sempit. Untuk tipe ini nampannya aja cuma berukuran 32×26 cm. Naa berarti loyang yang bisa masuk ya ukuran yang mini n medium aja. Juga kalau buat manggang cake n roti cuma 1 tray di tengah yang optium, gak bisa dengan tray di bawah or atas. Ga cukuplaah…. Kalau untuk kue kering bisa 2 loyang masuk tapi musti rajin tukar-tukar posisi baking.

Satu lagi soal listrik yang biasa jadi pertanyaan, mahal n boroskah?
Aku tidak merasa ada tagihan listrik yang membengkak sejak pakai oven listrik. Mungkin karena oven listrikku juga total watt-nya cuma 1000. Seringnya buat baking hanya api bawah aja, 500 watt trus nambah api atas (jadi 1000 watt) di 10 menit terakhir. Kecuali lagi baking soes or roti unyil ya pakai api atas bawah sejak awal bake. Sebagai patokan, listrik di rumahku 1300 watt. Di bulan pertama n kedua aku nyoba oven ini dengan heboh baking, seminggu gak cuma 1 kali tapi bisa 3-4 kali dengan rata-rata waktu 2 jam, rekening listrik yang semula Rp 160.000 menjadi Rp 190.000.
Sekarang, aku biasa baking di weekend aja, rekening listrik ya gak sampe segitu tuh, nambahnya Rp 20.000 an aja.

Kesimpulannya, so far aku puas dengan oven listrik Kirin KBO-250RA ini. Tidak puasnya adalah karena gak bisa baking banyak sekali waktu karena spacenya gak seluas otang. Kalau harus ada adonan antri kan buang waktu juga. Tapi bagiku oke-oke aja karena gak setiap saat perlu baking banyak. Tapi kalau mau bakulan? Tetep oven gas dong pilihanku nanti.

About these ads

153 thoughts on “Review Oven Listrik – Kirin KBO-250RA

    Lidia Oktavia said:
    July 17, 2014 at 5:07 am

    😬 maap yaa mba ketinggaln 1pertanyaan.
    Rencananya aku mau pake 3rak untuk buat kue nastar.
    jadi derajat, temperature, dan waktunya brpa ?? aku pake oven kirin 200ra.

      bakingnfood responded:
      July 22, 2014 at 10:13 pm

      3 rak? Memang bisa ya? Musti rajin mindah2 in mungkin ya.
      Suhu sekitar 160 derajat C. Tapi sambil cek performa oven mbak. Bisa sedikit beda. Berapalamanya saya biasanya sampai matang. Kurang lebih 15 menit.

    Lidia Oktavia said:
    July 17, 2014 at 4:55 am

    Mba aku mau tanya aku mau buat kue nastar.
    untuk derajad dan waktu pembakaran brpa lama ?? api atas bawah/salah satu dulu?? aku pake oven kirin 200ra.
    mksih yaa mba

      bakingnfood responded:
      July 22, 2014 at 10:14 pm

      160 derajat selama 15 menit. Pakai api atas bawah.
      Bisa juga api bawah saja lalu 5 menit terakhir gunakan juga api atas.
      Kenali sifat ovennya.

    Laili said:
    July 14, 2014 at 1:51 pm

    Salam kenal.. Maaf Mbak sy mau tnya kalau utk oven kirin kirin kbo350ra utk buat cake bisa 2x tray gak y?? terimakasih

      bakingnfood responded:
      July 16, 2014 at 9:45 pm

      Salam kenal juga mbak Laili. Kelihatannya untuk cake tetap tidak bisa 2 tray.

    Muslikhah Fajriyati said:
    June 16, 2014 at 1:54 am

    Assalamu’alaikum, Salam kenal Mba..

    Ukuran loyang maksimal yg bisa masuk berapa cm Mba? Bbrp waktu lalu lihat oven ini di toko, pengen beli tp masih mau bandingin dg yg lain.. tanya2, googling dulu, pas bgt nemu review ini. Dipikir2 kayaknya yg ini cocok di listrik dan di dompet :). Eh.. pas mau beli, itu oven udah ga ada lg :(. Blm rizqi kali, jgn2 yg kemaren dilihat barang display, mungkin ga terlalu bagus, hehe *menghibur diri*. Mo bli online riskan kayaknya.. mumpung lg hobi bikin kue nih, jd hobi hunting alat2 perbakingan. selama ini br bikin cake2 yg dikukus.. makasih mba.

      bakingnfood responded:
      June 16, 2014 at 2:52 pm

      Yang saya ukur space dalamnya 30×26 cm mbak Muslikhah.

      anna said:
      June 21, 2014 at 7:35 pm

      Maaf boleh tau egk.. kalo oven kirin tipe KBO 90 it kekuranganya apa yaa

        bakingnfood responded:
        June 22, 2014 at 10:57 pm

        Kalau sama2 Kirin fungsinya sama kok mbak Anna. Hanya saja tipe KBO 90 lebih kecil dimensinya, pxlxt nya 42x30x24cm, berat 6 kg. Sesuaikan saja dengan kebutuhan Mbak.

    Tika said:
    May 19, 2014 at 6:10 pm

    Hai mbak, salam kenal.
    luar biasa, dari tahun 2010 postingan ini membantu banya orang. Termasuk saya yang baru saja kedatangan oven kirim 190RAW. Terus terang pengennya yang lebih gede, apa daya dapur sangat mungil. Pluss.. saya kurang into baking apalagi cookies. Selama ini lebih masak dessert dan pan grilled. Baru mau merambah ke baking. Jadi kayaknya start di 19L dulu. Ternyata ruangan dalemnya mungil ya? Kalo bikin sesuatu kayaknya harus yang porsi kecil ( biar ga perlu dua kali panggang ). Sementara mau bikin cemilan anak anak. Sama paling panggang ayam dan steak hehehe. Sama aja ya ga belajar baking :P
    Mixer, timbangan dan lain lain ga punya, akhirnya nemu di gudang rumah lama bekas mama jaman dulu. Masih bisa dipake. Pake dulu. Kalo uda jodoh ama perbakingan, baru upgrade yang lain lain.

    Ohya, mau nanya malah cerita. Jadi mbak, pengalaman pake Kirin, ga bisa pake 2 tray sekaligus ya mbak? Dan pake rak tengah? Selama 4 taun ini, pernah pake rak bawah atau atas ga mbak dan sukses hasilnya? buat apa waktu itu?

    Lagi mau kenalan ama pedekate si oven, jadi ga mau resiko gagal dulu biar ga ilfil didepan hehehhe.

    Thanks,

      bakingnfood responded:
      May 19, 2014 at 10:28 pm

      Salam kenal mbak Tika. Thanks untuk sharing nya :)
      Iya ruangan dalamnya mungil kalau 190RAW.
      Pernah pakai rak atas bawah dan sukses itu untuk bikin kue kering mbak. Tapi musti telaten mindah2in nya yaa.
      Supaya gak gosong n rata.
      Selamat pedekate sama si oven semoga makin cinta n mesra ya mbak.. :)

        Tika said:
        May 20, 2014 at 2:05 pm

        terimakasih lagi pompt reply nya mbak :)
        Semalem bikin karamel puding. sukses menumpahkan 1/3 isi pirex ke oven karena meleset dari raknya. hahahhaha. grogi. Tapi hasilnya oke. walaupun suhu dan waktunya meleset dari resep ( butuh lebih lama dan panas )

        Anyway, thanks ya!

        bakingnfood responded:
        May 21, 2014 at 10:04 am

        Sama2 mbak Tika.. Semoga sukses baking dan happy terus ya dengan oven nya.. :)

      sandy said:
      May 27, 2014 at 11:01 am

      Maaf mbk numpang tx. Aku sandy. Aku sdh pkai cr mb yg ttng tombol pengatur api. Tp kuenya mesti dbwhx blm msak. Jd bingung aku mbk. Tlng bntu jlskn ya mbk. Aku krm gmbr oven punyaku. Tlng djlskn dr kri atas dst. Mksih bnyk ya mbk…

        bakingnfood responded:
        May 30, 2014 at 6:40 pm

        Mbak Sandy.. ga ada gambar yang dikirim. Kirim ke riv.amy@gmail.com ya, Insya Allah kapan2 saya bikin postingan tentang ini sesuai oven saya.

    wihelmine said:
    April 29, 2014 at 10:12 am

    Halo..salam kenal Mbak, mau tanya dong , apa ya perbedaan Kirin KBO-190RA Oven Elektrik – 19 L dengan Kirin KBO-190RAW Oven Elektrik – 19 L, lebih baik beli yang mana ya Mbak? terima kasih ya info nya

      bakingnfood responded:
      April 29, 2014 at 7:34 pm

      Salam kenal mbak Wihelmine. Kalau saya akan pilih yang KBO-190RA, yang bahannya sepertinya lebih bagus dan kokoh. Stainless steel ya? Beda dikit aja kan harganya? Itu cuman sisi estetika aja sih menurut saya :)

        wihelmine said:
        April 30, 2014 at 10:08 am

        Makasih ya Mbak, mau tanya 1 lagi, tanggung ya Mbak kalo yg 190? terlalu kecil ya? lebih baik yg 250 ya? watt nya beda banyak gak ya? keperluannya sih cuma utk bikin kue buat anak2 aja iseng2, ma kasih Mbak.

        bakingnfood responded:
        April 30, 2014 at 8:41 pm

        Tergantung kebutuhan dan daya listrik yang dipunyai mbak. Kalau 190 jalan 2 api atas-bawah total 800 watt ya. Kalau 250 itu total 1000 watt. Kalau listrik gak jadi masalah silahkan pilih yang 250.

        wihelmine said:
        May 2, 2014 at 11:27 am

        Terima kasih banyak ya Mbak atas masukan sarannya.

        bakingnfood responded:
        May 2, 2014 at 12:10 pm

        Sama2 mbak Wihelmine :)

    wishnutriwibowo said:
    April 15, 2014 at 9:13 am

    Nice review.. Kalo listriknya gak masalah, sy jadi bingung antara 250RA apa 350RA ya untuk kebutuhan dapur pribadi sehari-hari saja? mohon pencerahannya..

      bakingnfood responded:
      April 15, 2014 at 9:44 am

      Kalau listrik ga masalah, kalau saya pilih yang lebih besar. 350RA.
      Kadang2 kalau baking roti pakai 250RA terlalu kecil jadi adonan berikutnya sering sudah over fermented.
      But anyway… monggo disesuaikan dengan kebutuhannya… :)

        wishnutriwibowo said:
        May 2, 2014 at 9:01 am

        Thanx ya. Kemaren baru aja beli. Ternyata gede juga kebelakangnya, maklum liatnya di display cuma ukuran depannya doang. Ketok2 plat samping, atas & bawah kaya tipis, tapi cuma ini yg kayanya rekomend, yo wis, dibeli aja.

        bakingnfood responded:
        May 2, 2014 at 12:11 pm

        Sama2.. Bagi saya masih kurang gede, hehe.. :)

    lel said:
    April 10, 2014 at 11:20 pm

    mba, keren banget infonya sangat membantu.mba, misalnya mau baking sesuatu di suhu 200, udah baking setengah jalan tapi kayaknya ketinggian suhunya, bisa nggak mba tiba2 puter suhu ke 180?boleh seperti itu?makasih ya mba ..

      bakingnfood responded:
      April 11, 2014 at 9:36 am

      Terima kasih sudah berkunjung mbak Lel. Iya bisa kok.. :)

    arini said:
    March 22, 2014 at 12:29 am

    Salam kenal mba, aku masih bingung dg tombol pengatur fungsi ny, bisa disebutin ga mba mulai dr yg plg bwh (kiri) smpai ke kanan plg akhir, itu yg api bwh / atas / tengah / bwh atas yg mna ?? Bingung *katrookkk bgt aq :'(*
    Sebelumnya terima kasih atas jawabannya :)

      bakingnfood responded:
      March 23, 2014 at 10:16 pm

      Salam kenal mbak Arini. Dilihat ya dari kiri arah miring itu kalau tanda garis di atasnya ada dua , di bawah cuma satu artinya api atas. Kalau garis duanya di bawah artinya api bawah. Kalau api atas bawah ya berarti tanda garis 2-2nya.
      Terus kalau tanda yang putaran itu untuk roasting, itu juga sama kalau garisnya dua di atas berarti nyala muter di atas, Saya gak pernah pakai menu ini.
      Semoga jelas dan membantu ya.. :)

    BundaBarqy said:
    October 10, 2013 at 4:48 pm

    salam kenal Mba, Alhamdulillah saya pake Kirin Mba, baru saja selesai manggang brownies hasilnya , mantap mba, sya mau tanya unt buat maccaroni schotel itu pake loyangnya lebih baik mana Mba. Pake pyrex atau pake yg alumunium . Dan panasnya pake brp ya Mba. Untuk mba Dyas dekat rumah saya ada yg jual thermometer oven, sy tinggal di Bintaro harganya kemarin sy beli 105000
    Thanks Mba

      bakingnfood responded:
      October 11, 2013 at 8:20 am

      Salam kenal Bunda Barqy. Bisa pakai keduanya kok Mbak. Hanya saja saya lebih senang pakai pyrex atau alumunium foil yang sekali pakai itu.
      Panasnya pakai 170-180 derajat Celsius selama 20-25 menit, 10 menit terakhir kasih api atas juga.
      Thanks juga infonya buat mbak Dyas.

    Rima said:
    July 19, 2013 at 3:55 pm

    Hai mba Amy mau tanya dong,
    Mba aku kan mau bikin kue kering nastar & kastengel. Mau buatnya agak banyak.
    Mau tanya mba kalo aku mau pake tray tengah dan bawah sekaligus (biar cepet) itu tips nya gimana sih mba, dituker posisi setelah berapa menit ya?

    Manggang nya kan kurleb 20 menit mba, tukernya di menit keberapa ya?

    Thanks mba :)

      bakingnfood responded:
      September 30, 2013 at 8:32 am

      Maaf mbak..terlewat mbalesinnya.
      Iya dituker2 posisinya, tapi di menit ke berapa mbak harus lihat n amati sendiri dari penampakan kukernya.
      Soalnya beda oven beda kan perataan panasnya. Bisa dicoba di menit ke-10 misalnya.

    nuning said:
    June 24, 2013 at 12:28 pm

    lam kenal mbak..
    saya nuning pakai 200 RA. bisa gak mbak bikin nastar pakai api atas dan bawah bergantian? krn kalu bareng listriknya jeklek. nuwun mbak.

      bakingnfood responded:
      June 24, 2013 at 3:02 pm

      Salam kenal mbak Nuning..
      Saya belum pernah mencobanya mbak, karena untuk kue kering diperlukan api atas bawah langsung. Kalau terlalu lama memanggang karena harus bergantian bisa jadi kukernya nggak bisa renyah.

    nda_bdg@yahoo.com said:
    June 23, 2013 at 5:06 am

    Pagi Mba, saya Linda dan baru membeli oven kirin.. untuk test pertama saya mau buat kuker (kastangel and nastar).. kira2 klo saya pake 2 loyang, 1. pake api atas and bawah, berapa suhu nya and brp lama ?
    2. trus katanya harus ditukar tempat, tiap brp lama ? dan pada saat ditukar apa api harus dimatikan dulu ?
    3. Untuk penggunaan baki hitam, apa perlu diolesin mentega seperti loyang biasa..
    makasih sebelumnya yahh..

      bakingnfood responded:
      June 24, 2013 at 3:01 pm

      Pagi mbak Linda..
      1. Suhu bisa dicoba dari 140-150 mbak selama kurleb 20 menit. Dicoba2 saja karena tiap oven berbeda karakteristiknya.
      2. Tukar tempat melihat sikon si produk ya mbak.. kalau dirasa ga merata ya dituker. Tapi saya jarang tuker2 tempat lho.
      Kalaupun menukar, api ga harus dimatikan kok.
      3. Saya jarang pakai langsung dengan produk. Biasanya saya pakai silpat. Tapi kalau mau oles mentega juga oke.

    syakur said:
    June 14, 2013 at 10:27 am

    bukannya dari 100 derajat ya? oven saya suhunya cuma ada dari 100 sampai 250 derajat

      bakingnfood responded:
      June 14, 2013 at 11:18 am

      Yang tipe ini, saya punya, mulai 0 derajat.

    syakur said:
    June 12, 2013 at 4:28 pm

    kalau mau pake suhu dibawah 100 derajat gimana caranya ya? untuk keperluan penelitian

      bakingnfood responded:
      June 12, 2013 at 10:06 pm

      Tinggal diset saja, kan suhunya dimulai dari nol derajat.

    noyy said:
    March 19, 2013 at 10:19 am

    mba kalo bikin rainbow cake, kira2 harus pake api apaya? atas/bawah/atas bawah . soalnya tiap buat ga ngembang2 teruss.. makasih sblmnya..

      bakingnfood responded:
      March 20, 2013 at 8:43 am

      Untuk rainbow cake, kalau lapisannya tipis2, pakai api atas bawah. Kalau tebal pakai api bawah dan 5-10 menit terakhir pakai api atas bawah mbak. Gak ngembangnya kenapa? Bukan hanya di oven saja, cek pembuatan adonannya juga.

    Eva said:
    February 24, 2013 at 1:09 pm

    dari taon lalu uda baca referensi oven disini akhirnya 2 hari lalu dapet yg 250RA hehe.. lagi baca baca dulu ntar kalo ada masalah minta solusi disini ya? :)

      bakingnfood responded:
      February 25, 2013 at 4:07 am

      Waah..pembaca setia ya mbak Eva, terima kasih kalau sudah menginspirasi. Selamat menggauli oven barunya…

    Rima said:
    February 13, 2013 at 9:03 pm

    Hai mba Amy salam kenal
    Gara2 baca review mba yang ini, aku jadi beli kirin KBO250RA ini deh mba :)
    Mau cerita nih mba, jadi aku barusan abis cobain ovennya perdana bikin brownies, pertama pake api bawah aja, terus karena aku liat ngga ada perubahan, aku pake atas bawah, terus lamaa banget mba matengnya (aku lupa aku panggang berapa lama)
    Terus pas udah jadi, atasnya aja yang mateng mba, agak keras gitu, tp bawahnya masih lembek belum mateng :( huhu kecewaa
    Ini yang mau aku tanya mba :
    1. Kalau manasin oven berapa lama sih mba rata2? Pake api atas bawah kah atau salah satunya aja?
    2. Kalo manggang brownies bagusnya pake api apa mba? Dan berapa lama manggangnya? Serta suhu yang pas nya?
    3. Mba kalau nggak merepotkan boleh nggak mba dipaparkan masing2 bagusnya pake api atas atau bawah, suhu dan lama panggangnya kalo mau bikin :
    Cake, kue kering dan makaroni / lasagna

    Soalnya aku newbie banget mba dalam baking2an ini, jadi aku ada bayangan gitu mba dalam waktu dekat aku mau bikin cake, kue kering dan lasagna.. Hehe

    Thanks before mba Amy :)
    Maaf nanyanya banyak mba :p

      bakingnfood responded:
      February 14, 2013 at 10:47 am

      Salam kenal juga mbak Rima..:)
      Terima kasih kunjungannya. Waah ceritanya terkompori ni yee…:D
      Mbak manggangnya di suhu berapa?
      1. Pemanasan (kalau saya) 15-20 menit di suhu yang dipakai, api bawah saja cukup.
      2. Manggang brownies pakai api bawah, baru nanti 10 menit terakhir nyalakan juga api atas untuk mematangkan/mengeringkan bagian atasnya.
      Suhu yang pas, harus coba2 dulu di awal, saat menggauli oven, coba2 dulu pakai suhu 160-180 der Cel. Kalau saya pakai 170 der Cel selama 40 menit. Pastikan dengan tes tusuk juga.
      3. – Keseluruhan cake umumnya pakai api bawah saja, plus nanti tambah api atas di 10 menit terakhir. Umumnya pakai suhu 170-180, bisa juga 150 untuk fruit cake misalnya.
      – Kue kering 180-200 selama 15-20 menit
      – Lasagna –> belum pernah bikin :D

      Sekali lagi semuanya tergantung oven masing2, suhu2 di atas hanya referensi, jadi harus banyak2 praktek. Selamat menggauli ovennya yaa…:)

        Rima said:
        February 14, 2013 at 3:33 pm

        Wahh mba Amy baik banget cepet balesnyaa :D

        Oh gitu ya mba.. Ok nanti aku coba lagi deh browniesnya sesuai saran mba Amy.

        Berarti pemanasan pake bawah aja ya mba, mau bikin cake atau kue kering juga sama ya mba, api bawah 15-20menit?
        Pan nya ditaro di tray kedua kan ya mba?

        Ohya mba satu lagi, saya liat resep yang martabak mini. Mau beli loyangnya, yang punya mba Amy diameter berapa?

        Thanks a bunche mba Amy
        Nanti aku laporan ya berhasil apa engga brownies percobaan kedua ku :D

        bakingnfood responded:
        February 15, 2013 at 10:39 am

        Iya, pemanasan pakai api bawah.
        Pan ditaruh di tengah itu, memang kecil jadi hanya bisa pakai tengah itu saja kan?
        Jangan lupa tetep gauli ovennya yaa..
        Untuk loyang martabak mini saya, diameternya 7 cm-an.
        Selamat mencoba yaa..:)

        Rima said:
        February 20, 2013 at 6:14 pm

        Ohiya mba satu lagi,
        Mba kalau panggang brownies pake alas yang mana?
        Yang baki hitam atau yang jaring2 itu mba?

        bakingnfood responded:
        February 21, 2013 at 8:05 am

        Saya suka pakai kedua-duanya mbak, hehe..:)
        Tapi sebenarnya pakai yang baki hitam karena yang jaring2 itu kan untuk alas kue kalau sudah matang dan barusan keluar dari loyang-nya.

        Rima said:
        February 22, 2013 at 2:00 pm

        Mbak Amy,
        Barusan aku bikin brownies, Aku udah ikutin waktu pemanasan, suhu, waktu dan cara panggang persis kayak mbak amy .. Sepertinya sih lebih berhasil dari yang pertama hehe

        Cuma bagian bawahnya masih agak sedikit lembek mba, td dari keluar oven sudah saya dinginin setengah jam sih.. Apa lama lama jadi ngga terlalu lembek kali ya mba?

        Ohya mba, pernah coba bikin chocolate melt ngga?
        Aku kmrn bikin mba, pake api bawah, suhu ngikutin resep 220 der cel lama panggang 13 menit.
        Bagian bawah atas udah pas tp tengah nya kurang meleleh deh mba huhu..
        Enaknya selanjutnya suhu diturunin apa waktu nya di percepat ya mba? Mohon tips nya..

        Thanks mba :)

        Rima said:
        February 22, 2013 at 6:04 pm

        Mba aku tambahin ya mumpung belum dijawab
        Jd tadi brownies nya kumasukin kulkas (dgn harapan biar yg bawahnya msh agak lembek jadi nggak terlalu lembek) hehe

        Terus barusan aku keluarin dan aku diemin dulu, pas dipotong kerass banget dan pas dicoba, bagian bawah yang lembek tadi sepertinya malahan jadi ngeblok coklatnya.. Huhu salah dimana ya mba..
        Apa aku kurang lama manggang nya makanya masih agak lembek.. Udah 40menit sih mba.. Suhu 170..
        Mohon pencerahan nya mba

        bakingnfood responded:
        February 25, 2013 at 4:09 am

        Sepertinya kurang panas atau kurang lama deh mbak mengovennya. Bisa dicoba suhu 180 der Cel.
        Untuk chocolate melt cake, saya cukup pakai suhu normal tuh mbak. Coba turunin deh 180 atau 200 der Cel.

        Rima said:
        February 25, 2013 at 7:31 am

        Ok mba nanti aku coba turunin suhu nya
        Waktu panggang berapa lama kalo mbak amy biasanya untuk choco melt?

        Thanks a bunch mba

        bakingnfood responded:
        February 25, 2013 at 8:15 am

        Sekitar 30 menit kira2. Saya selalu pastikan dengan tes tusuk jadi ga hapal2 banget berapa lamanya..:)

    putu kusuma ratih said:
    January 5, 2013 at 7:32 pm

    mba, aku bikin mini cupcake pake loyang cupcake satuan yang kecil-kecil bgt, sebenernya itu loyang untuk bikin kue mangkuk kali ya, suhunya 180C, 10 menit, apinya atas bawah, udh aku tes pake tusuk gigi, tp koq jadinya bagian bawah papercupnya agak gosong, bagian atasnya keras tp ga gosong, bagian tengah/dalamnya koq teksturnya aneh, kayak kurang mateng, ga kayak seharusnya cupcake gitu mba, kira-kira kenapa ya mba?

      bakingnfood responded:
      January 7, 2013 at 3:54 pm

      Suda bener mbak pakai api atas bawah. Saran saya, suhu direndahin sedikit dengan waktu agak lama. Misal coba 170 der Cel selama 15-20 menit.

    lina said:
    January 5, 2013 at 1:44 am

    mba….salam kenal, ikutan nanya jg donk.hehehee… aku baru aja bli oven listrik merk oxone tapi msh binggung bt cara pakai nya. klo u/ bolu gulung, dan bolu marmer cake gitu ada perbedaan temperatur nya ga ya? trus yg biasa di pakai u/ membuat bolu api atas atau api bawah ya & berapa lama? trus klo memanggang kue kering memakai ovenan listrik apa mesti di tuker2 letak nya dan menggunakan api atas/ bwh? brp lama pemanggangan nya? Help me ya mba…. thank u… ;)

      bakingnfood responded:
      January 5, 2013 at 8:17 am

      Mbak Lina, untuk bolu gulung dan bolu marmer ada bedanya. Untuk bolu gulung kan tipis, jadi dipanggang dengan suhu lebih tinggi dan waktu lebih singkat. Biasa untuk memanggang bolu gulung waktunya cukup 15-20 menit agar tidak terlalu kering.
      Kalau saya, untuk bolu pakai api bawah, lalu 10 menit sebelum matang, dinyalakan juga api atasnya, jadi bersamaan. Untuk bolu gulung, kalau hanya perlu waktu 10 menit ya langsung saja api atas-bawah. Ini tergantung hasil menggauli ovennya ya mbak..:)
      Untuk kue kering, apinya atas-bawah. Kalau saya sih ga pakai dituker-tuker. Sekitar 25-30 menit.Tapi sekali lagi tergantung sifat oven nya ya. Kalau panasa ga begitu merata, terpaksa deh ada adegan tuker tempat.
      Selamat bereksperimen…:)

    iin said:
    December 26, 2012 at 9:58 pm

    Salam kenal ya mbak…..akhirnya kemaren ku putuskan beli Kirin KBO-250RA (yang msh masuk dalam budgetku….), tapi setelah ku baca petunjuk sebelum oven digunakan…..ada yang buatku galau mbak… yaitu “dengan dipanaskan 250 der cel selama 10 mnt (dengan memutar timer searah jarum jam)…” kenapa timer tidak bergerak meskipun sudah +- 20 mnt…… ??? ku cuba lagi paginya dengan memutar timer 5 mnt dan sudah kutunggu sekitar 15 mnt… tidak bergerak juga ..??? tetapi klo di putar secara manual untuk dimatikan…. baru terdengar bunyi kriiingg…., Ada pengalaman seperti itu mbak??? oven yang yang perlu di bawa untuk ke servis dulu atau saya yang belu tahu ttg perilaku oven ini??? mohon infonya ya mbak….

      bakingnfood responded:
      December 27, 2012 at 8:39 am

      Salam kenal mbak Iin..Waah akhirnya terkompori karena penasaran ya? :)
      Untuk timer, coba diputar searah jarum jam ke angka 20 menit. Kalau dia oke, dia akan bunti tek tek tek..berdetak hingga selesai menit ke-20 dan berbunyi kring.
      Coba ulangi lebih halus lagi mbak. Kalau tetep ga bisa coba kembali ke tokonya, minta tukar.
      Maklum kalau diperbaiki malah butuh waktu lama.
      Oh ya timer ini ga ada hubungannya dengan panas/suhunya kok. Jadi kalaupun kondisi timernya tidak berfungsi, asal panas tetap bisa naik, kita bisa pakai saja eksternal timer, atau pakai timer HP kita.
      Semoga cepet teratasi dan hilang galaunya ya mbak, jadi segera bisa berbaking ria.

    Murti said:
    November 30, 2012 at 11:04 am

    Waaahhh… penting banget infonya. Saya kemarin sudah liat oven di Hartono, tapi belum beli. Untung ketemu artikel ini, jadi nanti gak salah pilih. Maklum gak pernah masak, tapi pingin bikin kue buat anak… Salam kenal ya mbak…Kalau sudah beli boleh tanya2 lagi yaaa… :)

      bakingnfood responded:
      November 30, 2012 at 2:57 pm

      Salam kenal juga mbak Murti. Sama2.. dan boleh saja.:)

    bundaarien said:
    October 18, 2012 at 12:18 pm

    Wah web ini referensi andalan aku waktu mau beli oven listrik..hehe.
    Mb tanya, selama ini pake oven Kirin yg 190, ga ada masalah sih, cuman aku baca2 comment di atas Mb kalo ngoven itu kok pake yg lempengan aluminium di taruh di dasar oven ya? fungsinya untuk apa yah Mb?
    Biasanya aku pake lempengan itu untuk loyang cookies, terus baki hitam untuk naruh loyang cake, klo Mb gimana, apa beda yah hasilnya Mb?
    Selama ini khan aku klo bikin cake atas bawah ga gosong sih, mateng cuman kadang cakenya itu agak naik (menggelembung) di tengah, jadi ga rata permukaannya (tapi mateng aja sih). Apa karena penggunaan bakinya yah Mb?

    Mohon infonya..tengkyuuu :)

      bakingnfood responded:
      October 19, 2012 at 9:09 am

      Hehe..jangan2 saya yang salah ya mbak selama ini? Anyway, apapun itu yang penting adalah mengenali oven masing2. Karena tidak ada petunjuk di bukunya ya suka2 hati saja. Maaf..kali ini jawabannya ngawur ya..:)
      Soal hasil baking itu bukan karena baki-nya kok. Saya juga pakai yang hitam untuk alas loyang cake, juga kalau manggang cookies.
      Ntar kapan2 saya coba manggang cookies dengan cara Mbak yang kelihatannya lebih benar. Thanks ya Bunda Arin atas masukannya..:)

    Damayanti said:
    October 13, 2012 at 5:44 pm

    sy baru beli yg tipe 600RA, sempet kecewa jg niyy.. dah wattnya gede api atas 1000 api bawah 1000, manggang cake di 200 der cel 30 menit ga mateng2, dalamnya msh basah luar kering, salahnya dimana yaa… help meeeee……padahal dah dipanasin jg sebelum dipakai

      bakingnfood responded:
      October 14, 2012 at 8:34 pm

      Waah lumayan tinggi ya watt-nya, tipe yang saya punya gak sampai segitu. Ini lebih besar ya mbak?
      Jangan kecewa dulu, mbak hanya perlu waktu untuk “menggaulinya” kok. Butuh beberapa kali test baking untuk mengenali oven baru. Mbak silahkan coba di suhu 180 der Cel selama 40-45 menit ya. Kelihatannya masalah mbak adalah terlalu tinggi suhunya, jadi cake belum sempat mateng sempurna.

    sindi said:
    October 4, 2012 at 12:55 pm

    Salam kenal mbk…saya senang liat ulasannya.Soalnya emang ada rencana mau beli oven Kirin.Nanti boleh ya kalo saya tanya2 masalah baking2?Tks.. :)

      bakingnfood responded:
      October 5, 2012 at 6:30 am

      Boleh mbak Sindi..:) Silahkan

    Raniee said:
    August 31, 2012 at 3:23 pm

    mbak untuk kuker nya kan pake api atas bawah, mbaknya mindah setelah dimasak brapa menit dengan suhu berapa? cuma sekali pindah kan?? kuker nya kastengel ama nastar.

      bakingnfood responded:
      August 31, 2012 at 7:59 pm

      Iya..sekali pindah. Dikira-kira n dilihat aja. Saya biasanya 10-15 menit. Suhu 140-150 der cel

    Yenny said:
    August 15, 2012 at 7:27 am

    hai mba.. akhirnya aku beli yg 190RA, hehehe..
    aku mau tanya, kalo untuk bikin cokies pake lempengen yg abu2 ya? langsung taro adonan diatasnya atau pake loyang lagi mba? trus kalo cookies, langsung pake api atas bawah kan?
    thanx before.. :)

      bakingnfood responded:
      August 15, 2012 at 2:30 pm

      Selamat nganyari alias membarui oven ya mbak yenny..:)
      Kalau saya, lempeng alumunium abu2 itu tetep di bawah letaknya, kan ada bentuknya lengkung pas dengan dasar oven?
      Untuk memanggang saya pakai loyang hitam nya Kirin atau loyang sendiri.
      Kalau pakai loyang sendiri, maka tray kotak-kotak/kisi2 stainles steel itu saya letakkan di rak tengah lalu loyang cookienya nangkring di atasnya.
      Iya..pakai api atas-bawah langsung.

    Diah said:
    August 12, 2012 at 4:06 pm

    Aku mau tanya. lanjutan dari mba Yenny, tapi si lempengan alumunium (yg dari kirin) ttep di taroh di paling bawah? jadi 3 trek yg dipakai? kan dipindahin trek tengah ke bawah, bawah ke tengah, trus nyalain api atas 10 mnt sebelum matang, itu setiap 5 mnit, juga saling ditukar? (semoga mengerti pertanyaak aku hehe)
    terimakasih :)

      bakingnfood responded:
      August 13, 2012 at 8:33 am

      Iya lempengan aluminium dari Kirin tetap di bawah. Nyalain api atas 10 menit sebelum matang itu untuk cake/bolu ya. Dan untuk produk itu hanya bisa pakai rak tengah.
      Untuk kuker yang saling tukar, saya biasa pakai langsung api atas bawah.

    Galih said:
    August 12, 2012 at 3:58 am

    mau nanya nih, klw kirin bisa g bwt ngangetin makanan dari kulkas langsung? biasa pakek produk tupperware bwt nyimpen sisa makanan sore, trus paginya pengen diangetin langsung dr kulkas ke oven tanpa hrs ganti tempat. Soalnya g’ evisien kan hrs nyuci piring n penggorengan lg. mumpung blm beli nih krn bingung pilih microwive apa oven? krn microwive gak bs bwt masak makanan/kue kan? pengennya bisa bwt ngangetin makanan tiap pagi. tapi suatu saat bisa bikin kue jg. Hrs beli apa aku?
    makasih…

      bakingnfood responded:
      August 13, 2012 at 8:31 am

      Mas Galih, fungsinya bukan untuk penghangat. kalau maunya fungsi microwave dan oven, ada kok tipe microwave oven yang bisa untuk microwave maupun untuk oven bikin kue. Tapi musti ditanyakan specnya yang teliti ya. Saya sendiri kurang suka dengan tipe yang campur2 ini..:) Jadi beli microwave iya, nanti beli oven juga iya….

    Yenny said:
    August 4, 2012 at 5:29 pm

    oia ada yg kelupaan tanya mba..
    klo buat nastar atau lidah kucing gt, kan tray bawah sama tengah yg dipake.. trus tempatnya dituker2 itu maksudnya, yg tengah jd dibwh gt ya? setiap berapa lama dituker tempatnya mba? thanx..

      bakingnfood responded:
      August 6, 2012 at 8:25 am

      Setiap berapa lamanya tergantung oven masing2 mbak. Iya..tengah ke bawah agar bagian bawahnya lebih matang, dan bawah ke tengah agar bagian atasnya lebih kering. Kalau mau manfaatin 1 tray di tengah saja lebih mudah. Tapi waktunya jadi lama. Pakai 2 tray tengah bawah itu hanya trick saja biar bisa ngoven lebih banyak..:)

    Yenny said:
    August 4, 2012 at 4:57 pm

    salam kenal mba.. mo ikutan nimbrung nih..
    aku baru mau beli oven, setelah baca disini, kyknya oven kirin ini oke juga yah.. sy mo tny, kalo loyang untuk lidah kucing gitu muat ga mba..?
    soalnya temenku beli oven merek laen sih, kecil banget ktnya.. loyang pd ga muat.. thanx before.. :)

      bakingnfood responded:
      August 6, 2012 at 8:20 am

      Salam kenal kembali mb Yenny. Maaf kebetulan saya gak punya loyang lidah kucing. Tapi memang ukuran oven ini kecil. Naah tinggal cari loyang lidah kucing yang kecil ada gak.
      Kalau cuma buat hobby ga masalah mbak, tapi kalau buat bakulan, kurang mendukung. Atau bisa juga cari Oven Kirin tipe yang lebih besar dari punya saya. Ada kok. Waktu itu saya gak pilih karena watt/daya listriknya besar.

    Niniek Rofiani said:
    August 3, 2012 at 3:49 pm

    oven samaan nih, so far pernah diajak bikin muffin, cheese cookie, macaroni schottel. yang mau ditanyain, kalo cuma buat manasin makanan kayak sup gitu bisa gak ya Mbak? tkyu

      bakingnfood responded:
      August 4, 2012 at 8:47 am

      Kalau buat manasin sup sih lebih praktis pakai kompor aja mbak. Kecuali mungkin zuppa soup, panasin pakai suhu rendah saja, 100 der cel.

    dedy oktavianus pardede said:
    August 2, 2012 at 11:22 am

    enaknya ada pemutar panggangannya di dln..
    jd bs bkin crispy peking duck…..
    apinya lumayan rata lagi….

    sari said:
    July 27, 2012 at 2:01 pm

    salam kenal ya mbak, terimakasih sebelumnya sudah memberibanyak informasi tentang oven. apa bisa untuk manggang cookies seperti nastar atau kue keju….soale kebanyak yang nanya tentang cake…..saya ingin belajar membuat kue kering. boleh tau kira2 berapa harganya sekarang….terimaksih..

      bakingnfood responded:
      July 28, 2012 at 8:31 am

      Bisa kok mbak buat manggang cookies. Yang dipakai tray bawah dan tengah, tapi bergantian dipindah-pindah. Atau tengah saja juga oke hanya saja jadi sedikit yang dipanggang.
      Harga saya kurang tau, tapi waktu saya beli 2 tahun lalu sekitar 550rb.

    Nurul said:
    July 24, 2012 at 8:34 pm

    Mau tnya neeh mba.klo bikin nastar or castengel suhu n waktu’a brp?api atas or bwh.boleh ga 3 loyang skaligus.aku pakai kirin 190RAW.klo bolu bakar pakai rak ke brp,suhu n waktu’a brp.api atas pa bwh.coz kmaren bikin goson.makasih

      bakingnfood responded:
      July 24, 2012 at 10:00 pm

      Suhu sekitar 150-160, tergantung kukernya juga, selama 15 menitan. Api atas bawah, rak tengah. Bisa pakai 2 rak bawah dan tengah tapi nanti diputar dan ditukar tempatnya. Ga bisa pakai 3 loyang kalau saya, karena yang atas sendiri pasti dah gosong duluan…:)

    avis said:
    July 20, 2012 at 2:24 pm

    mba nanya dong, kalo bikin sus manggangnya gmn ya? pake tray mana? kalo ngikutin resep pake api bawah 200 C 30 menit, biasanya yang bawah udah gosong tapi bagian tengah n atasnya masih basah gitu. Pake oven kirin juga. Terimakasih

      bakingnfood responded:
      July 20, 2012 at 3:01 pm

      Mb Avis, untuk soes, tray nya juga di tengah itu. Suhunya 200-210 der Celcius, api atas bawah ya. Kuncinya soes itu justru di suhu tinggi. Yuk dicoba lagi ya

        avis said:
        July 23, 2012 at 5:19 pm

        ok mb siap dicoba,hehe, thanks

    Merlin said:
    July 9, 2012 at 9:04 pm

    Salam Kenal mbak Amy.. Apakah pernak pakai rotisserie & panggangan ikannya? Saya ingin tau review-nya kebetulan baru mau beli. Terima kasih sebelumnya..

      bakingnfood responded:
      July 11, 2012 at 8:21 am

      Salam kenal Merlin, mohon maaf belum pernah pakai rotisserie dan panggangan ikannya. Tapi sepertinya biasa aja kok..

    dhita mustafa said:
    July 7, 2012 at 7:05 pm

    Salam kenal mbak…
    Saya mw nanya nh. Sy br beli oven kirin tp blm bs menggunaknnya. Kl kita buat cake pk api yg mn y mbak. Krn saya br mw coba buat cake pake pven kirin.

      bakingnfood responded:
      July 8, 2012 at 11:13 am

      Untuk cake pakai api bawah mbak, tapi setelah kira2 10-15 menit sebelum matang, pakai api bawah dan atas. Kalau muffin, api atas-bawah.

    efy said:
    July 6, 2012 at 9:20 pm

    mbak salam kenal, saya mau tanya mbak, saya bikin buttercake 8 telur menurut resep suhu 180 derajat,lama panggang 35 menit. dengan api bawah di 10 menit terakhir pakai api atas juga. hasilnya kue yg tengah belum matang masih berbentuk adonan. kue atas gosong sebagian. gosongnya memanjang mengikuti batang pemanas atas. sy pakai oven
    kirin kbo 190 ra. mohon pencerahannya dong mbak……thanks yo mbak

      bakingnfood responded:
      July 7, 2012 at 11:10 am

      Salam kenal. Kelihatannya:
      – waktu panggang kurang
      – suhu terlalu tinggi
      Coba disetting di 170 derajat selama 45 menit ya mbak dengan api bawah, dan di 10-15 menit terakhir plus atas juga.
      Sebelum dipakai memanggang, oven sudah dipanaskan selama kurleb 15 menit di suhu yang diinginkan ya.
      Nanti dari hasil itu bisa dikira-kira lagi harus ke mana.
      Selamat mencoba.

    ila said:
    June 8, 2012 at 3:39 pm

    mbak Amy makasih ya.. akhirnya setelah beberapa kali baking aq dah bisa nyurteni (apa ya bahasa Indonesianya…) agak paham adatnyalah hehehe.. ternyata emang harus dinaikin 10-20 derajat dari yang disarankan di resep. klo di resep minta 150 ya brarti 170-180 di ovenku..
    makasiiiiih banyak ya mbak..
    tp aq mau nanya lagi.. review mixer yang cuma buat hobi baking aja apa ya mbak? mbak amy pake apa?

      bakingnfood responded:
      June 9, 2012 at 8:53 am

      Sama2 mbak… Yang saya review itu bisa buat hobby juga kok..:)
      Saya pakai standing mixer Philips buat cake dan adonan batter. Untuk adonan roti, dulu pakai manual tangan, sekarang alhamdulillaah pakai Bosch. So far..puas…:)

    nengmumun said:
    June 5, 2012 at 6:44 pm

    Hi mbak.. Salam kenal :)
    Oven ini sama kaya punyaku, aku beli SETAHUN LALU dan belom pernah dipakai, cuma dipajang aja hiksss.. *tepok jidat*
    Belinya bbrp bulan sebelum nikah, setelah nikah malah sibuk kerja. Sekarang udah stay home krn hamil dan mau aku pakai untuk baking2 mbak. Manual penggunaan oven ini ketlingsut (apa ya bahasa indonesianya, intinya entah dimana). Karena kardusnya disimpan di gudang. Kalau mau dipakai untuk pertama kali gimana yah mbak.. Perlu dipanaskan dulu kah berapa menit gitu? Jadi tinggal colok atau gimana? Hehehhe.. Maaf yah kalo pertanyaannya cemen T___T

    Kepengen bikin cupcakes nih ceritanya.. Dan kayaknya kebangetan banget udah dibeli dari jaman kapan tau kok ya sampe skrg blm dipake..hehehe.. Makasih mbak ;)

      bakingnfood responded:
      June 6, 2012 at 4:51 pm

      Salam kenal juga mbak.
      Waah..kalau di saya, ada barang baru dibeli trus dianggurin setahun, bisa disumbangkan ke orang lain sama suami, hihi…
      Emang seingat saya oven ini dari baru gak ada manualnya.
      Untuk pertama kali pakai ya tinggal colok aja..pemanasan hingga mencapai suhu, misal 180 buat cupcakes kira2 20 menit agar stabil panasnya.
      Yang perlu dilakukan di awal2 adalah pengenalan mbak. Jadi untuk manggang cake, cup cake, roti, kuker itu kira2 di oven kita itu sesuai resep suhunya atau ada selisih. Karena lain oven lain kaan..? So..selamat menggauli oven baru yang sudah lama yaaa..:)

        nengmumun said:
        June 6, 2012 at 9:45 pm

        Terima kasih ya mbak amy yg baik ;). Akhirnya aku kemaren malam baca sampai khatam blog ini… Seneng ajaaa liat2 segala panganan, heran gitu : kok bisa yaaa bikinnyaa…dan interaktif sekali ya mbak sama para penanya –kayak saya ini salah satunya hehehe. Untung suami belom nyumbangin ini oven.

        Okeee.. Weekend ini insyaAllah akan cobain menggauli barang baru tapi lama ini. Sukses terus ya mbak, dan mungkin aku akan nanya2 lg someday di postingan yg beda.. Jangan bosen :p

        Once again, thanks! ;)

        bakingnfood responded:
        June 8, 2012 at 8:06 am

        Oke Nengmumun..:) sukses juga ya buat Mbak…

    Florencia said:
    June 5, 2012 at 5:32 pm

    Mbak,ikutan nimbrung ya 😃 aku baru beli oven kirin yang type 350RA,mbak,mau nanya kalau pertama kali pakai oven itu dipanasin dulu pake suhu berapa ya mbak?terus pake api atas bawah or bawah aja….soalnya biasa aq pakai oven yg nangkring d atas kompor oven jadul 😄.terus kalau buat cake pakai api bawah dulu aja ya mbak?kalau udh matang mau ksh kering matiin api bawah ganti api atas or gimana mbak?mau buat kue cuma takut salah ….hehehehehe sori y mbak pertanyaan-nya kayak kereta api….makasih mbak

      bakingnfood responded:
      June 6, 2012 at 4:56 pm

      Pertama kali pakai ya langsung pakai saja mbak kalau oven listrik. Kalau mau dipakai, pemanasannya sekitar 15-20 menit. Untuk cake diawali dengan api bawah saja, baru setelah kira2 10 menit mau matang, panaskan api atas juga, jadi barenga atas-bawah selama 10 menit terakhir

    Lydia said:
    May 4, 2012 at 1:32 pm

    Halo Mba, salam kenal yah. Sebelumnya thank you banyak buat waktu mba sharing banyak informasi dan pengalaman ke kita kita yah.
    Aku barusan juga beli oven Kirin KBO-250RA, rencana mau bikin red velvet cupcakes … Dari Kirin kan ada dapat lempengen seng itu yah, mba diatas bilang kalau mba selalu taruh di atas pemanas nya yah.
    Di bayangan aku lempengen seng itu taru di bagian paling bawah setelah itu cupcakes aku taruh baki ( yg dapat dari Kirin juga ) dan baki itu aku taruh bagian rak tengah yah.
    Gitu yah Mba? =) Makasi banyak yah!

      bakingnfood responded:
      May 4, 2012 at 3:31 pm

      Salam kenal mbak Lydia. Selamat “nganyari” oven :)
      Iya..thanks revisinya, maksud saya lempengan seng untuk bawah sendiri di bawahnya 2 batang pemanas itu. (Sudah saya revisi ya jawaban sebelumnya). Cakes betul diletakkan di baki ditaruh di rak tengah. Betul..sip… Selamat memanggang…!

        Lydia said:
        May 4, 2012 at 3:38 pm

        Noted! Thanks a lot yah Mba! =)
        Woohoooo…. Semoga aku berhasil yah! hihihihi Have a great weekend yak!

    ila said:
    April 5, 2012 at 9:55 am

    mbak mau nanya lagi sekalian mumpung belum dijawab.. klo tatakan yang kayak seng itu biasanya mbak pake ga? klo make ditaruhnya dimana? di atas elemen pemanasnya? ngaruh ga tuh ama suhunya?
    soalnya beberapa kali pake itu malah yang bawah kurang matang tapi atas dah gosong (pake api atas-bawah)

    matur suwun

      bakingnfood responded:
      April 7, 2012 at 9:10 pm

      Sekalian jawab ya mbak Ila:
      1. Yang brownies itu berarti belum matang mbak. Mbak musti nyoba2 dulu di suhu berapa 150 itu sesuai dengan suhu oven kita. Selama ini saya pakainya 170-180 der Cel, selama 40 menit, oke. Trus manasinnya mungkin perlu agak lama mbak, 20 menit-an. Dipanggang dengan api bawah dulu, baru nanti 10 menit di akhir pemangganggan tambah api atas.
      2. Yang seng selalu saya taruh di paling bawah, di bawah batang pemanas. Mbak manggang apa? Kalau manggang kue kering berarti api kepanasan. Tapi kalau manggang bolu/cake memang di awal hanya perlu api bawah dulu

    ila said:
    March 19, 2012 at 9:59 am

    mbak mau nanya ya..
    sabtu kemaren baru beli oven kirin juga.. bikin brownies yang kayaknya anti gagal.. di resep bilang 150 derajat 40 menit. nah, sebelum masuk adonan sudah aq panasin 10 menit, trus masukin adonan selama 40 menit tp masih basah gtu.. dah ditambah 10 menit masih kurang juga.. hiks.. adonannya dah naek, tp begitu dikeluarkan ga lama kemudian bagian tengahnya turun.. sedih deh.. kenapa ya mbak? apa emang butuh settingan panas yg lebih tinggi dari yg disarankan di resep ya?

    lia said:
    March 15, 2012 at 8:00 am

    Hai mba Salam kenal ….
    Aku masih gamudeng deh tentang penggunaan oven listrik untuk api atas dan api bawah.
    Jadi kalau aku bikin bolu pisang yah misalnya di resep kan di tulis 45 menit, jadi aku pasang api atas bawah selama 30 menit kemudian api bawah dimatikan dan tinggal api atas saja? apakah seperti itu mba?
    Atau sendiri2 api bawah dulu selama 30 menit baru kemudian api atas saja selama 15 menit? Aduuhh susah sekali yah menjadi ahli kue hehehehe
    Mohon sarannya mba

      bakingnfood responded:
      March 15, 2012 at 8:21 am

      Salam kenal kembali mbak Lia. Kalau saya, 45 menit itu 30 menit pertama dengan api bawah saja, lalu 10-15 menit berikutnya api atas dan bawah. Gak harus jadi ahli kue kok mbak, hanya kebiasaan aja… Yuk dicoba lagi :)

    era said:
    January 23, 2012 at 7:15 pm

    Hallo mba… salam kenal…
    mo tanya nich… saya baru pake kirin KBO 190 RA , bgm ya caranya ngepasin panasnya. noba bikin bolu gulung pake panas bawah aja nggak mateng2 (30 menit belum matang) trus ditambah pake panas atas bawah 15 menit baru matang. benarkah butuh waktu selama ini untuk bikin kue bolu? terimasih sebelumnya…

      bakingnfood responded:
      January 24, 2012 at 9:29 am

      Salam kenal mbak Era….
      Untuk cake/bolu saya biasanya juga memanggang selama kurleb 35-45 menit. Dengan menyalakan api atas 10-15 menit terakhir.
      Tapi mbak kan memanggang untuk bolu gulung ya..jadi seharusnya cukup 10-15 menit saja. Aturannya adalah karena ini bolu gulung, kan tipis, kita pakai suhu lebih tinggi n waktu sebentar. Kalau terlalu lama manggang bisa kering.
      Tergantung karakteristik oven kita juga, meski sama2 Kirin bisa berbeda.
      Mungkin bisa 10 menit api atas-bawah, atau 15 menit dengan perincian api atas 10 menit, atas-bawah 5 menit.

    vie said:
    November 10, 2011 at 5:55 pm

    ooh gt ya mb?soalna aq jg dah cb lagi tp ttp kurang berhasil gt, bag tengahnya kurang mateng. tar aq cb deh pake suhu 200 der smg aja berhasil, makasih ya mb atas sarannya ;)

    Mama Hanif said:
    October 24, 2011 at 6:51 pm

    Permisi mbak,
    Kulo nuwun,
    Nyuwun sewu, saya mau ikut2an nanya oven nih, tapi baru hari ini mulai searching, jadi bingung apa yang mau ditanya.

    Mbak untuk pemula banget kayak saya cocok kan mbak pake ini, soale saya bener2 baru belajar pengen bisa bikin kue.

    Eh mbak kan ada tuh yang oven bareng microwave kalo menurut mbak, cocok ga sih yg 2 in 1 ini buat baking?

    Kayaknya saya bakalan bolak-balik sini buat belajar dan nanya2. Ijin link blognya ya mbak.

    Matur suwun sanget sak derengipun..(maaf kalo bahasa jawanya salah ya).

      bakingnfood responded:
      October 25, 2011 at 9:00 am

      Salam kenal Mama Hanif :)
      Cocok-cocok saja kok mbak, saya pun pemula.
      Kalau mau yang oven bareng microwave harus bener2 teliti nanya sama sales/tokonya ya..
      Kadang2 mereka gak ngeh deh.
      Kalau saya cenderung memilih yang sendiri2 fungsinya :)
      Bahasa Jawanya betul kok :). Ijin nge-link… silahkaaan.
      Semoga membantu ya…

    vie said:
    October 23, 2011 at 10:35 am

    mb mau ikutan sharing dunk, masih awam buanget ma oven dan dunia perbakingan, kmrn baru beli oven kirin kbo250 jg, aq pake bikin roti boy, aq panasin dl 15 menit (pake api bawah) di suhu 200 derajat, trs aq masukin deh rotinya 2tray….di resep kan suhu 180 derajat, selama 20 menit. tapi setelah 20 menit koq g keliatan tanda2 rotiku mengembang, trs aq tambahin waktunya 5 menit dan aq tambah jg suhunya jadi 200 derajat, trs hasilnya gosyong dibawahnya yg tray bawah, dan yg tray atas g panas samasekali :(
    oia mb itu klo bikin roti pke api bawah aja ato atas bwah ya?tq

      bakingnfood responded:
      October 23, 2011 at 8:50 pm

      Kalau saya, pakai suhu 180-200 der Cel (bisa lain2 mbak, nanti mbak yang hapal karakter oven mbak sendiri), tapi api bawah, Setelah 10 menit sebelum matang, panaskan api atasnya.
      Lalu, tray-nya gak bisa 2-2 nya dipakai mbak. Selama ini kalau manggang jenis cake dan roti tetap pakai 1 tray aja, tengah kalau rotinya kecil2 atau roti manis dan bawah untuk roti tawar (karena loyangnya besar kan).
      Kelihatannya oven mbak sekitar 200 der Cel untuk roti.
      Semoga membantu ya…

    sovie yunita said:
    September 26, 2011 at 12:02 pm

    mb mu ikutan nimbrung dong…rencana aku jg pegen beli oven, ada yg namanya oven microwave kira2 gmn reviewnya ya..kl merk oxone jaminan produknya bagus ga?thanks

      bakingnfood responded:
      September 26, 2011 at 6:49 pm

      Mbak Sovie, perlu dicermati oven microwave tidak sama dengan oven listrik biasa. Kalau disebut oven microwave dia hanya bisa memanaskan tapi tidak bisa memanggang kue. Kecuali yang type Convection Microwave Oven lho ya. Setahu saya merk Oxone, jarang ada keluhan. Tapi sebaiknya tanya2 dulu saja pelayanan purna jualnya juga oke gak.

    uswah said:
    July 14, 2011 at 8:31 am

    salam kenal mbak, sy uswah dr merauke,, mau tanya klo pke oven listrik tuh biasa kan ada untuk ukur pke menitan lw gk pke itu apa berpengaruh pada roti???

      bakingnfood responded:
      July 14, 2011 at 9:05 am

      Salam kenal mbak Uswah. Menitan atau timer yang terpasang di ovennya kah yang dimaksud?
      Kalau tidak ada mbak bisa pakai jam aja kok. Itu kan fungsinya supaya tahu kita sudah memanggang berapa menit. Pengaruh pada roti, kalau kelamaan manggang bisa gosong deh..;) Tapi secara umumnya yang penting kita tahu manggang berapa lama gitu mbak. Semoga membantu

    tya said:
    June 25, 2011 at 12:48 pm

    sis mohon pencerahan ya.. pernah baking roti tawar ga? kl pakai rak tengah “sundul” ga waktu sdh matang.
    pingin bikin roti tawar nih tp kog dilihat2 jarak rak tengah ke atas kog pendek bgt ya..
    trus kalo roti tawar pake api bawah atau atas bawahsuhu n waktunya brp lama ya.. tks b4

    nana said:
    June 20, 2011 at 3:28 pm

    Mba,aq jg pake jenis ini tp yg 35 L,cm aq bingung,yg nampan wrn abu2 tipis itu buat apa yah??troz oven kirin ini emg ga ada manualnya kah??coz aq si penjual toko blg emg ga ada tp kubingung masa ga ada manualnya,punya mba ada ga?

    Trus kl mo bikin cake gt hrs cari yg uknya pas ama loyang bawaan kirin ini ato bs cari yg lbh kecil yah??

    Kl mo bikin lasagna pake oven ini pake panas atas bwh yah mba??atau atas ajah?

    Maaf nie Äƙϋ”̮ nanya byk bgt,biz newbie di dunia oven n perbaking an

      bakingnfood responded:
      July 12, 2011 at 11:13 am

      Yang abu2 tipis itu untuk bawah sendiri alasnya mbak.
      Iya memang gak ada manualnya.
      Bisa untuk yang ukuran lebih kecil kok.
      Kalau lasagna, api bawah dulu, baru 10 menit sebelum selesai, di-onkan api atasnya.

    sandra said:
    June 18, 2011 at 11:38 am

    wah ….senang deh ada yg review open kirin ini….krn br sebulan lalu aku beli dan agak mengecewakan juga tadinya…. sdh pakai 3x, yg pertama unk buat macaroni schottel, mnt resep pk api bwh aja, tp yah…keju atasnya gak terlihat kecoklatan sama sekali dan butuh waktu lbh lama dr resep. Yg kedua aku buat pie susu, harus putar waktu lbh lama lg dr yg disarankan diresep, trus ada bag yg gak tll matang jg….wehhh…sedih deh…..akhirnya gak kemakan tuh pie. Yg terakhir ini aku buat bolu tape keju, pakai 2 loyang, yg satu bulat dan bongkar pasang, satunya lg persegi panjang. krn uk nya gak tll besar aku masukkin aja dua2nya di tray tengah. Matang juga sih sth putar waktu lbh lama dan suhu dinaikin, trus menit2 terakhir jg pk api atas dan bwh spy kejunya coklat. yg loyang kotak hslnya lbh bagus mgk krn lbh kecil jd lbh matang. loyang bulat krn lbh besar matangnya gak sempurna. Krn bete aku telp tempat service kirin, ktnya ovennya dibw aja ke tempat service nanti bisa disesuaikan suhunya, semoga….. Yup…itu curhatku ttg oven ini mbak….tapi aku gak patah semangat…hbs sdh terlanjur beli ;P……

      bakingnfood responded:
      June 20, 2011 at 6:30 am

      Thank you Mbak Sandra atas kunjungannya. Turut sedih … Moga2 ovennya cepet pulih ya….

    daholicofneki said:
    June 9, 2011 at 2:17 pm

    overall, kualitas merek kirin ini bagus ga mbak ?
    sampe sekarang masih pakai oven yang ini ?

      bakingnfood responded:
      June 10, 2011 at 10:26 pm

      Hhhmmm..aku belum pernah pakai yang lain, so far puas. Yups..sampai sekarang masih setia nemenin aku baking.

    daholicofneki said:
    June 9, 2011 at 10:03 am

    oven yang kira2 lbh besar bisa muat loyang 28 x 28 apa y? bisa kasih referensi ga? :)

      bakingnfood responded:
      June 9, 2011 at 1:18 pm

      Kalau oven listrik saya kurang tahu. Tapi sekelas La Germania or merk lain pasti ada.
      Kalau oven gas bisa cari yang untuk industri rumahan. Kalau oven tangkring seperti merk Hock cari ukuran paling besar.

        daholicofneki said:
        June 9, 2011 at 1:46 pm

        Lagi cari oven listrik yg 500an aja buat dipake sendiri.
        barusan searching merk La Germania mahal juga yah ternyata :S

        bakingnfood responded:
        June 9, 2011 at 2:12 pm

        Hmmmm..tapi bisa jadi oven impian lho…
        Kalau yang 500rb an ya sekelas Kirin aja ini mbak, ganti loyang, hehe… atau merk Miyako, Sharp, yang mahal dikit Oxone.

    anof said:
    May 22, 2011 at 9:25 am

    makasih ya mba bwt review oven kirin-nya, berguna bgt! lg searching2 di internet oven listrik merk apa yg bagus, awet & tahan lama, ehh ketemu blog ini, jd makin yakin mw beli merk kirin, hehe,, next time boleh ya mba tanya2 ttg ovennya :)

      bakingnfood responded:
      May 22, 2011 at 7:23 pm

      Sama2….. Boleh..boleh…:)

    ika said:
    December 23, 2010 at 12:48 pm

    satu lagi Mba.. waktu manasin oven, cukup dengan api bawah saja atau api atas juga?
    apakah beda tatakan yg dipakai jg beda hasilnya?
    bawaan dr oven kan ada 3 tatakan ya Mba.. yg hitam, yg kawat dan lempengan biasa.. apakah itu bisa dipindah2 sesuka hati atau masing2 punya tempat khusus?
    semoga pertanyaan ini yg terakhir, gak enak “berisik” terus… hehehe… maaf ya Mba.. :-)

      bakingnfood responded:
      December 23, 2010 at 1:22 pm

      Biasanya aku hanya api bawah saja, khusus puff pastry n soes aku panasin atas bawah di 5 menit terakhir pemanasannya (5 menit sebelum adonan masuk oven).
      Tiga tatakan itu bisa dipindah2 sesuka hati, menurutku loooh…soalnya kan beli oven ini gak ada manual, jadi ya aku pakai aja se-moodku.
      Tapi sepertinya yang kotak-kotak/kisi2 itu untuk naruh produk sesudah dipanggang lho Mbak. Tapi aku juga kadang2 pakai tray itu buat baking.
      Trus yang lempeng alumunium sepertinya cocok n pas buat di bawah sendiri.
      Gapapa “berisik” Mbak, asal nggak ganggu tetangga aja..:))

    ika said:
    December 23, 2010 at 10:05 am

    Oce Mba.. aku mau cari termometernya.. em tp bener kan tray yg dipake yg tengah saja?
    aku jg coba masukin ke tray bawah dan tengah bersamaan.. jelas yg bawah gocong dgn sukses…
    sebenarnya bisa nggak Mba kita masukin ke tray tiga2nya? atau mmg hny 1 tray saja yg optimum… misalkan ngoven kuker gak bs ya dua tray sekaligus?

    itu loyang hitam bawaan oven khusus utk tray bawah-kah?

    terimakasih banget ya Mba udah sabar balas pertanyaan2ku…

      bakingnfood responded:
      December 23, 2010 at 10:44 am

      Yup..bener, emang yang optimum yang tray tengah aja. Selama ini gak bisa pakai 3-3nya, paling bayak aku pakai 2, bawah n tengah untuk kuker, itupun harus telateeeen banget nengok n mindah2 tray-nya biar gak gosong.
      Loyang bawaan hitam suka aku pakai untuk bikin kuker or kadang-kadang alay loyang pas masukkin ke oven, kan pas tuh masuk ke tray tengah. tapi lama2 kok jadi longgar n jatuh, hehe…
      Sama-sama…;)

    ika said:
    December 23, 2010 at 6:27 am

    Mba, aku udah coba yg kedua kali… dan masih gatot alias gagal total…
    bener2 nangis aku.
    yg kedua ini aku bikin roti manis.. udah bagus proofingnya, oven sdh aku panaskan 15menit di suhu 220.
    Resep minta roti di oven 15 menit dgn suhu 180 saja.. tp krn pengalaman sebelumnya suhu aku bikin tetap 200-an..
    15 menit berlalu tanpa perubahan.
    akhirnya sekitar 25 menit baru keliatan ngembang mateng… itu jg setelah di 10 menit terakhir aku tambahkan api atas. hasilnya bagian bawah gosonggggg.
    wwiisss aku nangis bombay pokoke–

    Mba, apakah karena aku pake tray tengah jd lama matengnya? kalo pake tray bawah dipastikan gosong…

    untuk cake aku blm berani bikin… cuma puff n roti unyil saja sdh bikin sedih berkepanjangan…. T_T

      bakingnfood responded:
      December 23, 2010 at 8:36 am

      Mbak sepertinya memang ada beda suhu dengan setting oven dengan sebenarnya. Kalau boleh kasih saran, coba beli termometer oven, ntar bikin percobaan, kalau diset di 180 der Cel, termometer menunjukkan suhu berapa, kalau setting 200 suhu asli berapa. Bikin aja tabelnya, nanti akan ketemu beda suhunya. Oh ya, ngukurnya kalau kira-kira panas sudah merata ya. Kalau dilihat dari ceritanya, sepertinya butuh waktu 30 menit-an buat pemanasan. Tetap semangat menggauli ovennya ya Mbak….;)

    ika said:
    December 21, 2010 at 6:24 pm

    Mbak.. aku jg punya oven yg sama… tp koq aku koq blm kenal bener ya… sutriss aku.
    Untuk bikin pake puff pastry aja aku gagal… syebell.

    waktu itu aku panasin dulu selama 10 menit di suhu 200 derajat. baru puff nya aku masukkan di tray tegah. Tapi smp lebih dari 20 menit koq gak ada reaksi apapun.. aku besarkan suhu smp 230, 10 menit kemudian baru sedikit ngembang.. dan akhirnya makan waktu hampir 30 menit kemudian baru aku rasa cukup. Ih tp tetep puffnya gak ngembang..
    aku pakai puff siap pakai merk edo dan aku bikin pisang bolen..
    kira2 dimana letak salahku Mbak…

      bakingnfood responded:
      December 21, 2010 at 6:58 pm

      Mbak, aku kasih beberapa kemungkinan ya:
      – mungkin suhu 200 itu di oven Mbak harus diset 220 der Cel. Kalau buat manggang cake biasanya suhu berapa Mbak? Kalau aku di 180 der Cel.
      – yang dipakai api atas bawah kah? Karena untuk puff pastry harus langsung panas untuk bikin puff layer-nya. Kalau nggak, meski dinaikkin suhunya tapi dia kan terlanjur di oven ya tetep gak bisa naik.
      – pemanasannya mungkin kurang. Kalau aku sekitar 15-20 menit, seringnya 20 menit biar mantap rata panasnya.
      Silahkan dicoba-coba lagi yaaa… Moga2 nggak syebell lagi ..;)

    ariani said:
    December 9, 2010 at 9:13 am

    Makasih banyak Mbak infonya, soalnya saya juga lagi pengen beli oven listrik.

      bakingnfood responded:
      December 9, 2010 at 10:43 pm

      Sama2 Mbak…:))

    ARIANI said:
    December 8, 2010 at 2:54 pm

    Salam kenal,
    Mbak maaf mau tanya oven listrik ini bisa gak buat bikin roti tawar, cake dan sebagainya? Soalnya kata temen kalo mau bikin cake dengan oven listrik suhunya harus diatas 300 derajat? makasih mbak…

      bakingnfood responded:
      December 8, 2010 at 5:57 pm

      Mbak Ariani, salam kenal juga. Oven ini juga bisa buat roti tawar, cake. Pakai range suhu 180 – 220 der Celcius. Mungkin yang dimaksud derajat Fahrenheit Mb.. jadi sekitar 375 an..:)

    dyas said:
    October 6, 2010 at 11:40 am

    bisa bantu gak os mn yg jual termometer oven. Tku

      bakingnfood responded:
      October 6, 2010 at 2:40 pm

      Kalau online shop saya gak tau Mbak, tapi bisa dicari di SPM besar macam Ace Hardware or Care4 or Toko bahan Kue yang besar.

Tuliskan pesan/komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s