Resep Membuat Roti Tawar

Posted on Updated on

Dulu sudah lama sekali ada seorang kawan suami yang tanya resep membuat roti tawar. Kelihatannya gampang tapi kok banyak kendala. Padahal cuma roti tawar lo. Sebetulnya resep roti tawar ini sudah ditulis di blog suami. Lucunya posting tentang resep roti tawar ini malah menduduki top visitor di sana. La dasarnya suami orang IT, cengegesan tok kalo ada yang tanya soal posting itu. Lalu saya pikir mending saya tulis di sini aja biar kalo ada yang tanya bisa saya sendiri yang jawab, bukan orang IT hehehe.

Bahan – bahan yang diperlukan untuk resep roti tawar yang sederhana adalah:
1. Tepung terigu protein tinggi 1 kg
2. Ragi instant 15 gram
3. Gula pasir 60 gram
4. Mentega putih 60 gram
5. Garam 15 gram
6. Susu bubuk 40 gram
7. Air dingin 630 ml

Susu bubuk bisa saja diganti dengan susu kental manis. Cuma anda wajib masukkan perhitungan jumlah air di point 7 menyiasati air di SKM. Nanti kalo kelebihan air maka adonan roti tawar anda akan lebih lembek dari seharusnya.

Cara membuat  roti tawar:
1. Masukkan tepung terigu protein tinggi, ragi instant, gula pasir, dan susu bubuk, aduk hingga rata. Menambah lagi susu bubuk akan membuat roti tawar berbau semakin harum dan menggoda.
2. Tambahkan air sedikit demi sedikit dan aduk hingga adonan agak kalis.
3. Tambahkan mentega putih dan garam, terus aduk hingga adonan kalis.
4. Bulatkan adonan bakalan roti tawar itu dan istirahatkan selama 10 menit.
5. Bagi adonan @ 450 gram dan biarkan selama 15 menit.
6. Adonan dibentuk roti tawar dan letakkan di loyang roti tawar yang
sudah dioles margarin.
7. Biarkan adonan mengembang ( + 90 menit ).
8. Panggang hingga matang, berwarna kuning kecoklatan (untuk suhu= 200 C dipanggang selama 20 menit).

Mengenai tepung terigu, hasil terbaik resep roti tawar ini adalah menggunakan tepung terigu berkadar protein tinggi. Beberapa merk tepung terigu yang ada di pasaran dengan kadar protein tinggi yang sesuai untuk resep roti tawar ini adalah di antaranya:

1. Panganmas Cilacap: Kantil
2. Bogasari Surabaya: Kereta Kencana
3. Sriboga Semarang: Tali Emas
4. Bogasari Jakarta: Cakra Kembar
5. Eastern Pearl Makassar: Gerbang

Sebetulnya masih ada beberapa hal yang bisa ditambahkan supaya roti tawar yang kita buat bisa semakin semog dan sexy yang disukai anak-anak. Tapi sebagai pembuka, resep roti tawar ini sudah cukup memadai untuk mengatasi problem gawat darurat kelaparan di rumah.

Selamat mencoba.

About these ads

75 thoughts on “Resep Membuat Roti Tawar

    risky said:
    March 11, 2014 at 12:47 pm

    kalau buat adonana 2 kilo resepnya brapa gram

      bakingnfood responded:
      March 23, 2014 at 10:20 pm

      Maksudnya adonan ya? 1 resep dengan 1 kg terigu ini adonannya kurleb 1,8 kg.
      Kalau untuk adonan 2 kg basis ke tepung 1,1 kg

    khonsa said:
    December 19, 2012 at 5:08 am

    aromanya enakan yg pke mentega atau margarin ya mba? mav byk nanya, mklum baru pemula :) thanks before ya mba hehe

      bakingnfood responded:
      December 19, 2012 at 8:14 am

      Lebih enak yang mentega butter (bukan mentega putih/shortening lho) dibanding margarine.

    khonsa said:
    December 18, 2012 at 8:38 am

    kalo rasanya jadi beda gak mba? (masih nyambung ke prtanyaan pertama) ^^, thanks before

      bakingnfood responded:
      December 18, 2012 at 11:17 am

      Rasa sama. Hanya aromanya yang akan berbeda.

    khonsa said:
    December 17, 2012 at 6:27 pm

    mba, klo misalnya mentega/mentegaputih/shorteningnya diganti pake margarin gimana? kira2 bedanya sama yang make mentega itu apa ya?. mohon jawabannya segera. thanks before.. :)

      bakingnfood responded:
      December 17, 2012 at 10:09 pm

      Bisa mbak Khonsa. Bedanya nanti warna crumb/remah rotinya lebih kuning dan lebih halus dikiiit..:)

    astria said:
    July 25, 2012 at 2:38 pm

    ooh gt, oke deh mb, makasih ya sarannya, hrs sering2 dicoba nih smpk dpt yg pas :)

    astria said:
    July 5, 2012 at 1:45 pm

    oya resep yg aku gunakan jg hanya menggunakan minyak 1 sdk makan utk 500 gr cakra kembar, jd gak pake mentega mb, jd harum nya jg kurang enak :( mohon saran nya ya mb, makasih :)

    astria said:
    July 5, 2012 at 1:39 pm

    hai mb, salam kenal…..
    mau tanya mb, kl bkn roti tawar dng menggunakan bread maker kok rotinya padat dan pinggiran serta atasnya kering dan keras ya? padahal aku dah setting yg light, atasnya sih putih tp keras dan kering.
    trus semua kan bahan langsung dicempulngkan jd 1, dan tdk menggunakan air dinggin. Apakah itu penyebab nya? karena semua bahan dituang semua jadi 1 diawal? dan teksture nya gak rata ada yg lembut ada yg padat. Maklum ini pertama kali sy bkn roti tawar, jd msh trial n error hehehe….mohon sharingnya, terimakasih

      bakingnfood responded:
      July 6, 2012 at 8:25 am

      Salam kenal juga mbak Astria. Bikin roti tawar dengan breadmaker memang kadang2 seperti itu. Karena breadmaker kan setelan otomatis. Sedangkan roti terutama saat adonan itu perlu pas indikasinya apakah sudah benar-benar kalis atau belum. Kemungkinan saat breadmaker berhenti mengaduk, adonan masih harus lanjut hingga bener2 kalis.
      Bisa jadi minyak yang hanya 1 sdm kurang. Pakai saja mentega.
      Saran saya sih meski punya breadmaker, sesekali coba di proses mengaduk, adonan diambil manual dan ditest dengan tangan kekalisannya. ehhe…bisa gak ya..maaf saya ga punya breadmaker sih jadi belum tau.
      Resep dasar roti tawar adalah yang seperti tertulis. Untuk lebih enak dan gimana2nya memang bisa dimodif sendiri asal sudah bisa tahu pattern-nya.
      Selamat mencoba lagi ya..:)

    Titin said:
    June 13, 2012 at 10:43 am

    Hi Mbak,
    nih saya lg bljr buat roti, kmrn liat ada resep cinnabon en coba buat, en utk adonan saya nguleni pk tgn, tp wkt klr tu roti padat en keras… kok bs ya? apa saya terlalu lama ngulen nya? pdhl tu adonan kembang smpe double lor.. tepung yg saya pake itu namanya unbleached bread flour, ada rencana utk pk all purpose flour, tp blm ada ksmptn… trs saya smpe di blog mbak, en mau cb bt sesuai resep mbak, mslhnya, tepung terigu berprotein tinggi itu bread flour atau all purpose flour? maklum mbak, saya tinggal di luar indo… :) thanks ya…

      bakingnfood responded:
      June 13, 2012 at 11:16 am

      Hai mbak Titin, salam kenal. Roti padat dan keras, kemungkinan waktu nguleni belum kalis benar. Kalau terlalu lama nguleni itu ciri2nya, adonan jadi lengket yang kalau ditarik memanjang gitu, dan susah sekali ditangani. Rotinya juga ga bisa ngembang karena gluten sudah rusak. Mbak sudah bener pakai unbleached bread flour untuk roti, bedanya dengan bread flour biasa hanya di pemutih/oxidizing/pematang tepungnya. Jadi protein tinggi itu bread flour. all pourpose flour itu kalau di Indonesia adalah protein sedang, misal Segitiga Biru.

    iin said:
    May 20, 2012 at 9:45 am

    maaf mba, saya juga baru belajar bikin roti tawar, 2 kali saya nyoba 2 kali juga mixer rusak (korslet) sampe terpaksa beli mixer baru n dicobain rusak lagi, jadi apakah kita harus pake mixer seperti toko roti itu? waktu itu saya pake mixer stand biasa. Kemaren saya nyoba pake tangan tp hasil akhirnya roti keras diatasnya n dalamnya ga terlalu halus, dalam 3 hari udah trasa kering n kasar. oya mbak, share resep muesli whole grain bread dong mbak kalo ada..
    Trimakasih sebelumnya.

      bakingnfood responded:
      May 20, 2012 at 6:51 pm

      Awal-awal saya belajar bikin roti di rumah juga pakai tangan kok mbak nguleninya. Trus mulai pakai mixer sejenis Philip itu, tapi maksimal hanya berani 1/4 kg, itupun dibantu nguleni manual. Memang risiko karena peruntukannya bukan untuk adonan roti. Latihan pakai tangan mbak, lama2 biasa n badan sehat..:)
      Untuk whole grain bread, Insya Allah ya mbak, saya cari waktu untuk trial nya. Thanks untuk masukannya.

    Novita said:
    May 17, 2012 at 2:37 pm

    Hai mbak, makasih banyak resepnya.
    Saya baru saja praktek dengan resep yang hampir sam a dengan pny mbak, cm saya hanya buat hanya 1/2 resepnya mbak.

    saya menggunakan cetakan roti yang ada tutupnya, spt saran mbak volume loyang dibagi 5,2. brarti itu gramasi timbangannya.

    nah untuk pengisian didalamnya, apakah cukup dengan dibulatkan dan langsung di taruh di loyang, atau perlu di giling dengan rolling pin dlu baru di masukkan loyang?

    pertanyaan berikutnya, berapa potongan adonan yang dimasukkan dalam 1 loyang?misalnya timbangan sesuai denganperghitungan volume base tersebut adalah 1000gr?

    terima kasih banyak mbak :)

      bakingnfood responded:
      May 17, 2012 at 8:20 pm

      Mbak Novita, digiling dulu lalu digulung dengan tangan. Kalau saya, untuk yang tanpa tutup, langsung saya masukkan setelah digulung. Akhir gulungan ada dibagian bawah loyang nanti ya. Untuk yang bertutup, biasanya saya bagi 3 trus saya tempatkan selang-seling. Semoga bisa membayangkan ya..

        bakingnfood responded:
        May 17, 2012 at 8:21 pm

        Untuk pertanyaan mb Novita selanjutnya juga sudah ada jawabannya ya..

    derryaslinda said:
    March 17, 2012 at 6:38 pm

    salam kenal mbak…..ikutan nanya nih mbak saya udah coba resep mbak mantep kok cuma …..dalemnya itu lo mbak kurang halus truss lembab n atasnya jadi tebel n keras kenapa ya mbak, thanks before

      bakingnfood responded:
      March 20, 2012 at 11:16 am

      Kalau kurang halus kemungkinan karena adonan belum kalis benar atau pengembangannya kurang.
      Untuk kulit tebal dan keras bisa disebabkan:
      – atas terlalu panas
      – pengembangan kurang optimum, misal tidak ditutupin, jadi kulitnya kering. Akibatnya keras saat dipanggang.

      bakingnfood responded:
      April 25, 2012 at 8:48 am

      Mbak Derryaslinda: adonannya sudah bener2 kalis?
      Resep ini memang standard banget mbak. kalau mau lebih halus bisa dimodifikasi bahan-bahannya ya.
      Untuk kulit tebel dan keras, bisa jadi pengaruh pengembangan yang tidak ditutup atau suhu oven.

    umi nafis said:
    January 22, 2012 at 6:12 pm

    1. mb.kalo metode biang tuh..caranya gimana sih..kok saya belum menemukan penjelasan yang jelas cara pembikinan roti dengan metode biang itu? bisa minta penjelasannya mb?
    2. bagaimana caranya agar serat roti lembut, padahal adonan yg saya bikin dah pake telor, shortening, dan bread improver, airnya juga dah pake air es? apa masih ada yang kurang ya mb? apa ada trik khususmungkin?
    mb.ditunggu ya jawabannya segera..semoga sarannya bisa membuat roti saya lebih baik. terimakasih sebelum dan sesudahnya.

      bakingnfood responded:
      January 24, 2012 at 9:33 am

      1. Metode biang: Ada sebagian adonan (air, ragi, terigu) yang kita campur dan diamkan terlebih dahulu. Setelah beberapa saat baru biang ini kita campur dengan bahan2 lain membentuk adonan.
      Kapan2 ya..saya bikin..:)
      2. Banyak faktor yang menentukan serat roti halus. Selain pemakaian bahan, keseluruhan tahapan proses dan suhu/humidity lingkungan juga berpengaruh mbak. Cek apakah kita sudah mengaduk dengan benar hingga kalis? Kemudian apakah selama pengembangan adonan tidak kering? Apakah kita cukup memanggang?

    mirna said:
    January 11, 2012 at 2:51 pm

    mba saya mau tanya.. kalau biasanya kue2 yang pakai pengembang atau soda ku gitu untuk kue apa yah?
    bukannya ini kan biasanya digunakan untung pengembang kue dari co2 yang dihasilkan.. apakah cukup hanya menggunakan ragi saja? dan apa bedanya dengan menggunakan dry yeast?terimakasih banyak atas bantuannya mbak.. :)

      bakingnfood responded:
      January 11, 2012 at 3:19 pm

      Kalau yang pakai pengembang baking soda/soda kue itu jenis cake, cookies atau kue tradisional.
      Kalau di roti hanya ragi saja yang diperlukan, meski kadang2 ada yang menambahkan baking powder juga. Tapi tanpa ragi, roti tidak mengembang.
      Ragi itu yeast dan dry yeast itu termasuk salah satu jenis ragi. Contoh dry yeast adalah ragi instan. Selain dry yeast ada compressed yeast (ragi basah).

    shatree said:
    January 11, 2012 at 1:18 pm

    sekarang kan lagi musim orang pakai pan yg double atas bawah jadi tinggal dibolak balik, jadi maksudnya ngga pakai oven tapi adonan ditaruh di pan anti lengket kemudian dipanggang di api dan ditutup…apakah hasilnya sama dgn di oven ?

      bakingnfood responded:
      January 11, 2012 at 3:13 pm

      Kalau roti tawar kan perlu mengembang tinggi mbak, jadi kemungkinan kalau pakai double pan jadi padat. Hasilnya tidak sama dengan kalau pakai oven.

    shatree said:
    January 11, 2012 at 10:27 am

    mba kalo manggang rotinya di double pan bisa ngga ya, kalo bentuk rotinya sih ngga terlalu penting buat saya tapi masalah rasa dan teksturnya apakah akan berubah atau kurang baik ?

    lalu untuk raginya itu apa bisa diganti dgn backing soda ?

      bakingnfood responded:
      January 11, 2012 at 11:24 am

      Double pan seperti apa ya mbak? Saya belum pernah makai.
      Kalau dalam pembuatan roti, ragi tidak bisa digantikan dengan baking soda.

    Justine said:
    January 2, 2012 at 3:11 pm

    biasanya klo aku bikin roti tawar kotak, kok bentuknya ndak bisa kotak sempurna itu kenapa ya..? padahal aku udah coba macam-macam cara..
    klo nggak bentuknya nggak kotak sempurna, pasti jadinya kotak penyok..
    sbenarnya, bagaimana sih caranya supaya roti tawar nya bisa berbentuk kotak sempurna..? tolong dibantu ya..
    trima kasih sebelumnya….

      bakingnfood responded:
      January 5, 2012 at 9:09 am

      Kalau nggak sempurna kotaknya, kemungkinan karena:
      – berat adonan yang ditempatkan kurang
      – under proof atau belum cukup mengembang
      – kalau penyok berpinggang, alias sudah pas tapi trus agak mimpes bisa jadi karena over proof (kelamaan proses pengembangannya)

    Via said:
    November 28, 2011 at 12:02 pm

    Hi Mbak…salam kenal.
    Mengaduk adonan disini pakai mixer atau cukup pakai spatula dan tangan saja ya ? Dan ada bedanya gak kalau hasil dg menggunakan mixer dan mengaduk dg tangan ?
    Makasih

      bakingnfood responded:
      November 29, 2011 at 8:17 am

      Salam kenal juga mb Via.
      Mengaduk yang dimaksud dengan menggunakan mixer ya. Kalau dengan tangan kita uleni bener2, gak cukup kalau hanya dengan spatula.
      Kalau diuleni dengan tangan hingga maksimal, bener2 kalis bisa jadi gak ada bedanya mbak. Tapi bagaimana pun kekuatan mixer lebih dong dari pada tangan.
      Tapi, saya juga kadang2 masih nguleni dengan tangan kok kalau hanya bikin sedikit.

    santos said:
    October 27, 2011 at 6:43 pm

    dear
    mbak kalau membuat roti harum seperti roti-roti yang di jual di mal-mal gimana ya?
    dan membuat aroma roti itu tersebar ke seluruh ruangan gimana?
    apa ada airrosol yang baunya seperti wanginya roti itu?
    gimana cara membuat roti tawar awet tanpa pengawet, tanpa kulkas?
    nah gimana membuat roti itu keliatan kinclong?
    untuk oven merk apa yang cocok buat usaha rumahan?
    gimana karakter ovennya?
    kalau tepung apa pengaruh pada warna hasil akhirnya?
    maaf banyak tanya aq pengen buka usaha bikin roti.
    tolong kirim jawabanya ke email saya tungu ya mbak, trima kasih.

      bakingnfood responded:
      October 28, 2011 at 8:39 am

      Saya jawab di sini saja ya Pak Santosa..:)
      1. Roti harum bisa dibuat dengan bahan-bahan yang bagus, terutama pemakaian mentega atau butter yang harum.
      Memang ada parfum aroma roti/cake/butter.
      2. Roti agar awet tanpa pengawet, bisa dari:
      – proses, pilih metode biang (sponge n dough)
      – proses yang higienis
      Tapi perlu diketahui, seawet-awetnya roti tanpa pengawet hanya 3-5 hari saja.
      Kecuali dengan metode biang proses tertentu dan bahan yang kaya, memang ada yang bisa tahan berbulan-bulan tanpa pengawet.
      3. Cara membuat roti kinclong: sebelum masuk oven diolesi kuning telur yang dicampur dengan susu evaporasi. Setelah keluar dari oven dioleskan butter, bisa juga. Silahkan pilih mana yang disuka.
      4. Banyak sekali pilihan oven Pak. saya sarankan kalau untuk usaha rumahan bisa pakai oven gas. Bisa googling via internet, produsennya macem2 kok.
      5. Pemilihan tepung tidak selalu berpengaruh pada warna hasil akhir (roti). Tapi pemilihan tepung yang salah bisa sangat mempengaruhi hasil roti keseluruhan.
      Semoga membantu.

    tery said:
    October 10, 2011 at 11:17 pm

    sis,aku kalau buat roti kok bantat ya?apa kira” penyebabnya?maklum msh newbie.hihihi.mkch sebelumnya

      bakingnfood responded:
      October 12, 2011 at 12:58 am

      Sist Tery, bisa cerita tentang formulasi n prosesnya? Jadi saya ada gambaran kira2 di mana salahnya. Banyak hal bisa berpengaruh mulai bahan, proses dan lingkungan.

    nana said:
    September 25, 2011 at 10:15 am

    klo ragi nya cuma 11gram ntar hasilnya beda g?soalnya klo merk fermipan tu kan cm 11gram per bungkusnya..klo yg 15gram pake merk apa? plis dijawab yaaa…makasih :)

      bakingnfood responded:
      September 25, 2011 at 1:22 pm

      Gak beda mbak..asal waktu pengembangannya pas. Iya kalau yang sachetan itu memang semua 11 gram semua kok.

    mama bita said:
    July 14, 2011 at 4:00 pm

    Mbak, utk resep roti tawar di atas, tepung 1kg utk 1 balok roti?

      bakingnfood responded:
      July 14, 2011 at 7:55 pm

      Kalau untuk resep di atas jadi 4 balok yang sedang atau 2 loaves yang panjang mbak.

    zaskia said:
    June 2, 2011 at 4:24 pm

    mbak, selama ini sy menggunakan frezer untuk membuat es batu guna mencampur air adonan spy dingin tapi skrg sdh g praktis lagi seiring dg jumlah produksi, kira2 ada g mbak alat khusus buat mnyuplai air dingin buat adonan yg lebih praktis dan stokny tdk terbatas. tks.

    Ardi said:
    May 22, 2011 at 2:49 pm

    Mbak,
    mohon cara lengkap membuat Roti Tawar Gandum (SEMUA GANDUM), yg sehat, kalo bisa non FAT.
    juga tips2 agar lbh enak, montok, lembut…di sukai smua umur…
    pengan coba buat Industri skala RT…

    itu proses masaknya di Oven yg sama dg Oven membuat kue/roti lainnya ya mbak…??
    lalu apakan agar bentuknya bagus, perlu cetakan??

    trim’s sebelumnya,
    Ardi-Jogjakarta

      bakingnfood responded:
      May 22, 2011 at 7:27 pm

      Oke Pak Ardi… ditunggu postingannya deh. Insya Allah dalam waktu dekat. Soalnya belum ada dokumentasi fotonya, hehe.. Jadi harus baking untuk diposting.
      Oven sama saja kok dengan oven membuat roti lainnya.
      Bukan cetakan tapi loyang, biasanya memang pakai loyang roti tawar itu.

    tiffany said:
    May 5, 2011 at 12:49 am

    Mba

    Mentega putih itu apa ya? Apa ada merknya? Beli di mana?
    Loyang roti tawar itu seperti apa? Setahu sy di tk tidak ada loyang yg berbentuk roti tawar. Maaf mba nanya spt ini, maklum sy msh pemula

      bakingnfood responded:
      May 12, 2011 at 2:06 pm

      Mentega putih adalah shortening, terbuat dari minyak nabati yang sudah melalui proses hidrogenisasi, sehingga berbentuk padat. Mentega putih jauh lebih padat/keras dibanding mentega biasa. Merknya macam-macam di pasaran, ada Palmia, Pusaka, Croma.
      Loyang roti tawar sebetulnya loyang yang memang dipakai untuk menempatkan adonan roti tawar yang akan dipanggang Mbak. Ada kok. Kalaupun tidak punya, bisa pakai loyang yang tinggi.

    Tetra said:
    April 28, 2011 at 6:01 am

    Salam kenal mbak, mau tanya, di atas kan mbak bilang, kalo rotinya mau bohay bisa ditambah bahan lain. Bahan lainnya apa saja ya mbak ? Trus perbandingan pemakaiannya berapa ? Thanks ya mbak, aku udH coba resep yg di atas dan berhasil…

      bakingnfood responded:
      April 28, 2011 at 7:18 pm

      Bahan lainnya misalnya bread improver Mbak, di pasaran ada yang merk Baker bonus, S-500 n lainnya saya gak hapal..:)
      Kalau untuk konsumsi anak2 di rumah,paling2 saya ganti mentega putihnya dengan butter, lebih yummy…..

    upay said:
    April 14, 2011 at 2:57 pm

    nice infoooooo.. :)

    anni said:
    February 26, 2011 at 8:44 pm

    salam kenal mbak,,,
    mbak, kenapa ya terkadang bikin roti tawar kotak kok selalu kempis-ada bagian pinggir yg tdk matang-. Suhu oven 200’C, oven dipanaskan setengah jam lebih, selama 30 menit. Tapi terkadang jg bisa kotak bagus. Apa ya yg bikin roti kempis? Apakah apinya? Ovennya? atau adonannya?

      bakingnfood responded:
      February 28, 2011 at 8:36 pm

      Yang bikin roti kempis, banyak kemungkinan:
      – adonan over fermented (terlalau lama ngembanginnya)
      – roti memang belum matang sempurna
      – di 10 menit pertama untuk manggang roti tawar, oven jangan dibuka-buka. Karena adonan belum set benar. kalau dibuka akan terjadi perubahan suhu n bikin kempis.
      Kalau soal oven tergantung masing2 oven n digaulinya, hehe…
      Semoga membantu..:)

    Del Ester said:
    February 15, 2011 at 5:57 pm

    Salam kenal mbak,
    Kemaren saya buat roti bgn bawahnya udh angus tapi atasnya masih pucat, kenapa atasnya tdk coklat ?.
    Oven yang saya gunakan adalah oven untuk memasak kue kering.
    Terima kasih atas tanggapannya

      bakingnfood responded:
      February 15, 2011 at 10:45 pm

      Salam kenal Mbak Ester,
      Ovennya oven tangkring atau listrik Mbak? Kira2 berapa lama manggangnya waktu itu?
      Kalau oven listrik, bisa jadi perlu pengaturan misal 10 menit terakhir api atas dinyalakan. Kalau oven tangkring kemungkinan api terlalu besar, suhu terlalu panas n belum stabil.
      Aturannya kalau roti ukuran besar suhunya lebih rendah dengan waktu lebih lama, kalau roti unyil, suhunya sedikit ditinggikan dengan waktu panggang sebentar.

    zaskia said:
    January 18, 2011 at 2:23 pm

    flavour itu maksudny essense ya mbak? sy pernah pake essense milk condense toffieco, tp aromany tdk seperti susu bbk tp lebih ke aroma susu kental manis. apa hrs pake essense vanila ya mbak? makasih.

      bakingnfood responded:
      January 18, 2011 at 6:59 pm

      Ya Mbak, essence. Milk condensed memang lebih mengarah ke SKM. Mbak bisa coba aroma butter kalau mau lebih “nyusu” aromanya. Bisa juga coba yang vanilla butter.

    zaskia said:
    January 17, 2011 at 9:31 pm

    mbak gimana carany agar aroma susu roti tawar bs lebih nendang, tapi biaya produksiny/cost msh tetap ekonomis? makasih.

      bakingnfood responded:
      January 17, 2011 at 10:37 pm

      Wah, kalau itu mungkin ditambahkan flavour ya.

    zaskia said:
    January 16, 2011 at 10:31 pm

    Tks byk ya mbak atas infony, ini sangat berguna bagi sy. makasih.

    zaskia said:
    January 16, 2011 at 9:39 am

    mbak bagaimana cara menghitung volume adonan roti twr kalo kita pake loyang yg lebih besar? uk. 12.5×12.5x32cm. makasih mbak.

      bakingnfood responded:
      January 16, 2011 at 12:51 pm

      Untuk berat adonan ya maksudnya? Rumusnya
      a. Untuk loyang tanpa tutup = Volume loyang dibagi 4,5
      b. Untuk loyang tertutup (sandwich, kotak) = volume loyang dibagi 5,2
      Untuk ukuran di atas range adonan sekita 960 – 1100 gram Mbak. Kurleb itu, kalau nanti perlu diadjust, misal kurang padat atau terlalu padat, berat adonan bisa ditambah/dikurang sedikit.
      Semoga membantu…:)

    zaskia said:
    January 16, 2011 at 8:28 am

    makasih byk mbak atas info resepny. mbak nggak perlu improver ya mbak? klo misalnya ditambah improver ada efekny nggak mbak? makasih.

      bakingnfood responded:
      January 16, 2011 at 9:00 am

      Kalau saya bikin sendiri, jarang pake improver. Tapi kalau mau ditambah improver juga oke, lebih halus teksturenya, sampai 2 hari masih lembut gak kering

    db said:
    January 14, 2011 at 7:21 pm

    margarin putih itu kaya gimana ya mba ? apa itu sama kayak butter ?
    thx

      bakingnfood responded:
      January 14, 2011 at 11:24 pm

      Mungkin maksudnya mentega putih ya, tidak sama dengan butter tapi bisa digantikan dengan butter karena sama-sama lemak.

    ratnaningsih said:
    January 6, 2011 at 9:49 am

    salam kenal mbak,makasih resepnya. Dulu tuh waktu sekolah saya uda pernah buat roti,tapi skrang uda lupa,abis uda lama sih.hehehe
    oh iya, susu bubuk yg dipakai biar enak apa ya merknya?

      bakingnfood responded:
      January 6, 2011 at 9:59 am

      Salam kenal juga…;) Susu bubuk suka2 kok, gak terpatok merk, kalau idealnya susu skim or susu bubuk non fat. Tapi saya suka pakai susu bubuk biasa, merk Dancow or Indomilk oke juga.

    pembelajar said:
    November 5, 2010 at 5:37 pm

    wah, makasih ya mbak. . resep ini yang ane cari.. salam kenal ya, mudah2an ane bisa sukses bikin rotinya.

      bakingnfood responded:
      January 6, 2011 at 9:54 am

      Silahkan….:)

    Niti said:
    July 6, 2010 at 8:30 am

    oh gitu ya Mbak…ok deh klo gitu…oh ya pantesan kemarin bikin amandel pake tpg gandum hslnya tdk memuaskan, tdk mekar…hiksss….beda pas pake yg tpg biasa…btw, tx buat responnya…GBU.

    Niti said:
    July 4, 2010 at 10:12 pm

    salam kenal mbak…mau coba resepnya jg…klo tepungnya saya ganti dg tepung gandum bs nggak?…tx b4

      bakingnfood responded:
      July 5, 2010 at 8:13 am

      Silahkan. Bisa Mbak… Tapi biasanya tetap diperlukan terigu tinggi protein juga. Perbandingannya suka2 kita, terigu:tepung gandum bisa bervariasi dari 50:50 ke 80:20. Kalau 100% tepung gandum, rotinya padat.

    riniivan said:
    June 7, 2010 at 2:20 pm

    biar lebih enak, boleh gak ya Mbak , kalo mentega diganti butter ( ie merk wysman ) ?
    Ato malah bakal ngerusak adonan dan kualitas roti?
    Tks Mbak

      bakingnfood responded:
      June 7, 2010 at 2:26 pm

      Of course boleh Say.. baunya jadi wangi n lebih lembut. Tapi memang warnanya jadi tidak putih.

    [...] · 18 Comments Penting ! Istri saya sudah membuat posting serupa ini di blog dia sendiri di sini. Silahkan kalo mo konsultasi, ke sono ajah. hehehe. Maklum, saya yang bagian rebutan sama anak-anak [...]

Tuliskan pesan/komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s